Rabu, 27 Mac 2013

Bedah Buku Menjelang Kebahagiaan Priority Dakwah Fardhiah

Kitab Menjulang Kebahagiaan Prioriti Dakwah Fardhiah
Alhamdulillah, kerana dengan nikmat masa dan kesihatan yang Allah swt telah memberikan saya, saya mampu untuk menghabiskan pembacaan saya berkaitan dengan dakwah, iaitu kitab yang ditulis oleh Syeikh Muhammad Abdul Rahman As-Saqqaf.

Kitab ini merupakan sebuah kitab yang sungguh padat dan ringkas. InsyaAllah, saya akan ceritakan sedikit apa yang diucapkannya. Saya akan listkan dalil al-Quran supaya boleh digunakan oleh saya dan anda untuk menjadi dalil. InsyaAllah.

Bab pertama melibatkan galakan terhadap dakwah. Dalil-dalilnya adalah:
1) An-Nahl 127. Ayat ini menceritakan suruhan Allah supaya menyeru kepada agama Allah swt.
2) Yusuf 108. Ayat ini juga menceritakan suruhan Allah supaya menyeru kepada Allah swt.
3) Fussilat 33. Ayat ini pula menceritakan taraf orang yang mengajak kepada Islam berbanding yang lain.
4) Ali-Imran 104. Ayat ini menceritakan keberuntungan orang yang mengajak kepada Islam.

Bab kedua menceritakan berkenaan dengan hukum berdakwah, dan siapa yang perlu berdakwah. Dakwah itu adalah wajib ke atas setiap individu. Dalil umum:
1) Yusuf 108.
2) Rasulullah saw bersabda: "Kamu dikehendaki melakukan amal makruf dan nahi mungkar atau takut-takut kamu akan ditimpa oleh azab kemudian kamu meminta pertolongan kepada Allah maka tidak akan diendahkannya."
3) Rasulullah saw bersabda, "Sesiapa dikalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya sekiranya dia tidak mampu hendaklah dia menegah dengan lidahnya, sekiranya dia tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman"
4) Rasulullah saw bersabda, "Tiada seorang nabi pun yang diutuskan oleh Allah kepada umatnya sebelumku ia mempunyai penyokong-penyokong daripada umatnya dan sahabat yang berpegang dengan sunnahnya dan mereka taat dengan perintahnya. Kemudian selepas mereka, muncullah beberapa penggantinya yang suka berkata tetapi tidak melakukannya dan melakukan sesuatu yang tidak diperintahkan. Sesiapa yang berjuang menentang mereka dengan tangannya maka dia adalah mukmin. Sesiapa yang berjuang menentang mereka dengan lidahnya maka dia adalah mukmin dan sesiapa yang berjuang menentang dengan hatinya maka dia adalah mukmin, tetapi jika semuanya itutiada maka sama sekali tiada keimanan walaupun sebesar biji sawi."

Dalil wajib dakwah bagi ulama:
1) Al-Baqarah 159.
2) Al-Baqarah 174-175.
3) Ali-Imran 137.
4) Rasulullah saw bersabda, "Barang siapa yang ditanya tentang sesuatu perkara tetapi mendiamkan diri, Allah akan mengikat mulutnya dengan ikatan api neraka".

Dalil dakwah bagi penuntut ilmu:
1) Saidina Ali berkata, "Harta akan berkurangan jika disedekahkan tetapi ilmu akan bertambah jika disampaikan".
2) Rasulullah saw bersabda, "Perumpamaan petunjuk dan ilmu pengetahuan yang Allah mengutuskan aku untuk menyampaikannya seperti hujan lebat jatuh ke bumi. Bumi itu ada yang subur menghisap air, menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan rumput-rumput yang banyak. Ada pula yang keras, tidak menghisap air sehingga tergenang. Maka Allah memberi manfaat dengan ia kepada manusia. Mereka dapat minum dan memberi minum (binatang ternak dan sebagainya), dan untuk bercucuk tanam. Dan ada pula hujan yang jatuh ke bahagian lain iaitu di atas tanah yang tidak menggenangkan air dan tidak pula menumbuhkan rumput. Begitulah perumpamaan orang yang belajar agama yang mahu memanfaatkan apa yang aku disuruh Allah menyampaikannya, dipelajarinya dan diajarkannya. Dan begitu pula perumpamaan orang yang tidak mahu memikirkan dan mengambil peduli dengan petunjuk Allah yang aku diutus untuk menyampaikannya."
3) Nabi Isa as bersabda, "Barangsiapa yang berilmu dan beramal serta mengajar maka sesungguhnya dianggap sebagai orang mulia di kerajaan langit."

Dalil dakwah bagi orang berpangkat:
1) Ibrahim 77.
2) At-Thur 52.

Dalil dakwah bagi orang awam.

1) Rasulullah saw bersabda, "Setiap kamu adalah penjaga dan setiap kamu adalah bertanggungjawab tentang jagaannya. Ketua negara adalah penjaga dan bertanggungjawab terhadap rakyatnya. Suami bertanggungjawab terhadap ahli keluarganya. Isteri adalah penjaga dan bertanggungjawab terhadap rumah suami dan khadam adalah penjaga dan bertanggungjawab terhadap harta tuannya."
2) Rasulullah saw bersabda, "Sesiapa dikalangan kamu yang melihat kemungkaran maka hendaklah dia mencegah dengan tangannya sekiranya dia tidak mampu hendaklah dia menegah dengan lidahnya, sekiranya dia tidak mampu maka dengan hatinya, dan itulah selemah-lemah iman"
3) Rasulullah saw bersabda, "Sampaikanlah daripada kami walaupun sepotong ayat."

Bab ketiga pula menceritakan salah faham yang membantutkan usaha dakwah. Antara salah faham dan sanggahan adalah:
1) Saya tidak beramal dengan ilmu yang ada, bagaimana saya nak mengajar orang lain beramal? Sementara itu banyak hadis-hadis menyatakan akibat bururuk orang yang tidak beramal dengan ilmunya.
Jawabnya: Mengajarkan ilmu termasuk di dalam kategori beramal dengan ilmu. Barangsiapa yang mengajar tetapi tidak beramal adalah lebih baik daripada orang yang tidak beramal serta tidak mengajar orang lain. Beramal adalah fardhu, mengajar adalah fardhu. Barangsiapa yang meninggalkan amal dan mengajar, maka dia telah meninggalkan dua fardhu, dan barangsiapa mengajar tapi tidak beramal maka bahawasanya dia telah meninggalkan salah satu fardhu.

Ada tiga lagi bab yang saya tidak sempat untuk nyatakan dan ringkaskan. Buku ini diterbitkan oleh Badan Penerangan & Penerbitan PMRAM 2007.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan