Selasa, 19 Mac 2013

Cara Melayan Dua Jenis Syaitan (Syaitan Manusia & Syaitan Hakiki)



Allah swt telah berfirman dalam tiga tempat berbeza di dalam al-Quran berkenaan dengan cara bergaul dengan dua bentuk syaitan, iaitu syaitan manusia dan syaitan hakiki.

Allah swt berfirman dalam surah Al-A'raf ayat 199-200 yang berbunyi:
خُذِ ٱلۡعَفۡوَ وَأۡمُرۡ بِٱلۡعُرۡفِ وَأَعۡرِضۡ عَنِ ٱلۡجَـٰهِلِينَ , وَإِمَّا يَنزَغَنَّكَ مِنَ ٱلشَّيۡطَـٰنِ نَزۡغٌ۬ فَٱسۡتَعِذۡ بِٱللَّهِ‌ۚ إِنَّهُ ۥ سَمِيعٌ عَلِيمٌ 
Maksudnya:
"Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh. Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui."

Allah swt juga berfirman pada dua tempat lain iaitu surah Al-Mukminun ayat 96-98 seperti di bawah:
ٱدۡفَعۡ بِٱلَّتِى هِىَ أَحۡسَنُ ٱلسَّيِّئَةَ‌ۚ نَحۡنُ أَعۡلَمُ بِمَا يَصِفُونَ , وَقُل رَّبِّ أَعُوذُ بِكَ مِنۡ هَمَزَٲتِ ٱلشَّيَـٰطِينِ , وَأَعُوذُ بِكَ رَبِّ أَن يَحۡضُرُونِ
Maksudnya:
Tolaklah perbuatan buruk mereka dengan yang lebih baik. Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan. Dan Katakanlah:” Ya Tuhanku, aku berlindung kepada Engkau dari bisikan syaitan. Dan aku berlindung (pula) kepada Engkau ya Tuhanku, dari kedatangan mereka kepadaku.”

Dan di dalam surah Fussilat ayat 34-36 seperti di bawah:
ٱدۡفَعۡ بِٱلَّتِى هِىَ أَحۡسَنُ فَإِذَا ٱلَّذِى بَيۡنَكَ وَبَيۡنَهُ ۥ عَدَٲوَةٌ۬ كَأَنَّهُ ۥ وَلِىٌّ حَمِيمٌ۬ , وَمَا يُلَقَّٮٰهَآ إِلَّا ٱلَّذِينَ صَبَرُواْ وَمَا يُلَقَّٮٰهَآ إِلَّا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ۬ , وَإِمَّا يَنزَغَنَّكَ مِنَ ٱلشَّيۡطَـٰنِ نَزۡغٌ۬ فَٱسۡتَعِذۡ بِٱللَّهِ‌ۖ إِنَّهُ ۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡعَلِيمُ 
Maksudnya: 
Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. Sifat-sifat yang baik itu tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keberuntungan yang besar. Dan jika syaitan mengganggumu dengan suatu gangguan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Pengajaran yang boleh diambil ayat ini adalah: 
1) Dibenarkan bertolak ansur kepada syaitan manusia (orang-orang yang tidak mentaati Allah sama ada beragama Islam ataupun tidak) atas niat membawa mereka semakin hampir kepada Islam.
2) Sebaliknya, tidak dibenarkan SAMA SEKALI untuk bertolak ansur kepada syaitan hakiki.

Jadi, janganlah kita terlalu keras kepada orang kafir atas alasan mereka tidak mahu menerima Islam sebagai pegangan mereka. Bukankah Allah swt melarang paksaan untuk orang bukan Islam memeluk Islam?

Dan janganlah kita terlalu keras kepada orang Islam yang melakukan kesalahan atas alasan mereka melanggar apa yang sudah mereka ketahui. Bukankah Allah swt menyuruh kita menyayangi mereka sepertimana kita menyayangi diri kita sendiri?

Berlemah-lembutlah pada tempatnya. Berkeraslah pada tempatnya. Banyakkan berlembut daripada berkeras; lembut itu lebih menenangkan daripada keras yang menyesakkan dada.

سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم

Tiada ulasan:

Catat Ulasan