Sabtu, 7 September 2013

Beza kita & Sahabat Rasulullah saw

Ustaz Emran Ahmad menulis di https://www.facebook.com/ustazemran/posts/415612765210651. Berikut adalah salinannya.

Generasi para sahabat ialah merupakan generasi yang terbaik di dalam beragama. Mereka dipuji oleh Allah, dikasihi oleh Nabi Salallahualaihiwassalam dan dijadikan sebagai teman-teman baginda di dunia dan di akhirat. 
Apa yang istimewa tentang diri mereka ?
Jawapannya ada pada hadith yang diriwayatkan dari Abdullah bin Umar RA yang menceritakan bahawa ;

قَالَ النَّبِىُّ - صلى الله عليه وسلم - لَنَا لَمَّا رَجَعَ مِنَ الأَحْزَابِ « لاَ يُصَلِّيَنَّ أَحَدٌ الْعَصْرَ إِلاَّ فِى بَنِى قُرَيْظَةَ » . فَأَدْرَكَ بَعْضُهُمُ الْعَصْرَ فِى الطَّرِيقِ فَقَالَ بَعْضُهُمْ لاَ نُصَلِّى حَتَّى نَأْتِيَهَا ، وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ نُصَلِّى لَمْ يُرَدْ مِنَّا ذَلِكَ . فَذُكِرَ لِلنَّبِىِّ - صلى الله عليه وسلم - فَلَمْ يُعَنِّفْ وَاحِدًا مِنْهُمْ

Berkata Nabi salallahualaihiwassalam kepada kami ketika kami kembali dari peperangan Al-Ahzab,

“Janganlah sesiapapun melakukan solat Asar kecuali di perkampungan Bani Quraizah.”

Lalu apabila para sahabat mendapati waktu solat Asar di jalanan, maka sebahagian dari mereka berkata, “Kita tidak akan melakukan solat Asar sehingga sampai (ke destinasi Bani Quraizah).” Manakala sebahagian yang lain pula berkata, “Kita akan melakukan solat Asar sekarang, dan tidaklah Nabi bermaksud menyuruh kita menangguhkan solat (sebaliknya baginda bermaksud menyuruh kita supaya bersegera).

Apabila hal tersebut disampaikan kepada Nabi Salallahualaihiwassalam maka baginda tidak menyalahkan sesiapa pun daripada kalangan mereka.

[Riwayat al-Bukhari]

1. Para sahabat RA berusaha menunaikan arahan Nabi Salallahualaihiwassalam tanpa banyak bertanya atau mempersoalkan arahan tersebut.

Tidak ada sesiapa pun yang bertanya :

"Err, habis kalau tak sampai lagi macam mana Rasulullah ?" atau bertanya " Kalau kami solat juga apa akan terjadi ?...Bla-bla.."

Mereka bukan seperti generasi Bani Israel yang bertanya Nabi Musa AS tentang sapi betina dengan pelbagai persoalan yang 'details' seperti orang zaman sekarang ini namun amalnya habuk pun takdak...

Mereka berpegang teguh kepada perintah Nabi Salallahualaihiwassalam yang menyebut ;

مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوْهُ، وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَأْتُوْا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ، فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلاَفُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ
"Apa saja yang aku larang terhadap kalian, maka jauhilah. Dan apa saja yang aku perintahkan kepada kalian, maka kerjakanlah semampu kalian. Sesungguhnya apa yang membinasakan umat sebelum kalian hanyalah kerana mereka banyak bertanya dan menyelisihi Nabi-nabi mereka'."[Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim]

2. Mereka sentiasa merujuk kepada Nabi Salallahualaihiwassalam akan urusan agama mereka dan bersedia mengikut keputusan dari Allah dan rasul walaupun merugikan dunia mereka.

Contohnya Suhaib al-Rumi RA yang behijrah ke Madinah mengikuti arahan Allah namun disekat oleh golongan musyrikin Quraisy. Mereka tidak mahu memberikan laluan kepadanya kecuali dia sanggup menyerahkan semua hartanya. Lalu tanpa tangguh dia langsung memberikan mereka semua hartanya yang banyak itu dan berhijrah sehelai sepinggang menuju ke Madinah demi agama.

3. Mereka beragama untuk kesenangan akhirat sedangkan kita beragama untuk kesenangan dunia. Mereka beragama demi yakin kepada ganjaran Allah di hari akhirat dan mengharap pahala sedangkan kita beriman dan beragama demi risaukan kehidupan dunia kita akan ditimpa musibah atau bencana.

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَعْبُدُ اللَّهَ عَلَى حَرْفٍ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انقَلَبَ عَلَى وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةَ
"Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi; maka jika dia memperolehi kebaikan, akan tetaplah dia dalam keadaan itu, dan jika dia ditimpa oleh suatu bencana, berbaliklah dia ke belakang. Rugilah dia di dunia dan di akhirat. [al-Hajj : 11]

Orang kita sekarang beragama sebab takut, kalau rezekinya berkurangan jika buat maksiat, tak lulus peperiksaan dan nasibnya malam. Sebab itu musim-musim peperiksaan para pelajar jadi baik dan masjid penuh. Begitu juga apabila kita nak sesuatu dari hal dunia maka kita takutlah buat dosa, mak tak izin, derhaka sebab takut akan mencacatkan harapan kita nak sesuatu dari bahagian dunia.

Itulah perbezaan yang besar antara kita dan mereka !

قَالَ النَّبِىُّ - صلى الله عليه وسلم - لَنَا لَمَّا رَجَعَ مِنَ الأَحْزَابِ « لاَ يُصَلِّيَنَّ أَحَدٌ الْعَصْرَ إِلاَّ فِى بَنِى قُرَيْظَةَ » . فَأَدْرَكَ بَعْضُهُمُ الْعَصْرَ فِى الطَّرِيقِ فَقَالَ بَعْضُهُمْ لاَ نُصَلِّى حَتَّى نَأْتِيَهَا ، وَقَالَ بَعْضُهُمْ بَلْ نُصَلِّى لَمْ يُرَدْ مِنَّا ذَلِكَ . فَذُكِرَ لِلنَّبِىِّ - صلى الله عليه وسلم - فَلَمْ يُعَنِّفْ وَاحِدًا مِنْهُمْ
Berkata Nabi salallahualaihiwassalam kepada kami ketika kami kembali dari peperangan Al-Ahzab, 
“Janganlah sesiapapun melakukan solat Asar kecuali di perkampungan Bani Quraizah.” 
Lalu apabila para sahabat mendapati waktu solat Asar di jalanan, maka sebahagian dari mereka berkata, “Kita tidak akan melakukan solat Asar sehingga sampai (ke destinasi Bani Quraizah).” Manakala sebahagian yang lain pula berkata, “Kita akan melakukan solat Asar sekarang, dan tidaklah Nabi bermaksud menyuruh kita menangguhkan solat (sebaliknya baginda bermaksud menyuruh kita supaya bersegera). 
Apabila hal tersebut disampaikan kepada Nabi Salallahualaihiwassalam maka baginda tidak menyalahkan sesiapa pun daripada kalangan mereka. 
[Riwayat al-Bukhari]
1. Para sahabat RA berusaha menunaikan arahan Nabi Salallahualaihiwassalam tanpa banyak bertanya atau mempersoalkan arahan tersebut. 
Tidak ada sesiapa pun yang bertanya :
"Err, habis kalau tak sampai lagi macam mana Rasulullah ?" atau bertanya " Kalau kami solat juga apa akan terjadi ?...Bla-bla.."
Mereka bukan seperti generasi Bani Israel yang bertanya Nabi Musa AS tentang sapi betina dengan pelbagai persoalan yang 'details' seperti orang zaman sekarang ini namun amalnya habuk pun takdak...
Mereka berpegang teguh kepada perintah Nabi Salallahualaihiwassalam yang menyebut ; 
مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوْهُ، وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فَأْتُوْا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ، فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلاَفُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ"Apa saja yang aku larang terhadap kalian, maka jauhilah. Dan apa saja yang aku perintahkan kepada kalian, maka kerjakanlah semampu kalian. Sesungguhnya apa yang membinasakan umat sebelum kalian hanyalah kerana mereka banyak bertanya dan menyelisihi Nabi-nabi mereka'."[Diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim]
2. Mereka sentiasa merujuk kepada Nabi Salallahualaihiwassalam akan urusan agama mereka dan bersedia mengikut keputusan dari Allah dan rasul walaupun merugikan dunia mereka. 
Contohnya Suhaib al-Rumi RA yang behijrah ke Madinah mengikuti arahan Allah namun disekat oleh golongan musyrikin Quraisy. Mereka tidak mahu memberikan laluan kepadanya kecuali dia sanggup menyerahkan semua hartanya. Lalu tanpa tangguh dia langsung memberikan mereka semua hartanya yang banyak itu dan berhijrah sehelai sepinggang menuju ke Madinah demi agama. 
3. Mereka beragama untuk kesenangan akhirat sedangkan kita beragama untuk kesenangan dunia. Mereka beragama demi yakin kepada ganjaran Allah di hari akhirat dan mengharap pahala sedangkan kita beriman dan beragama demi risaukan kehidupan dunia kita akan ditimpa musibah atau bencana. 
وَمِنَ النَّاسِ مَن يَعْبُدُ اللَّهَ عَلَى حَرْفٍ فَإِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ اطْمَأَنَّ بِهِ وَإِنْ أَصَابَتْهُ فِتْنَةٌ انقَلَبَ عَلَى وَجْهِهِ خَسِرَ الدُّنْيَا وَالْآخِرَةَ"Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi; maka jika dia memperolehi kebaikan, akan tetaplah dia dalam keadaan itu, dan jika dia ditimpa oleh suatu bencana, berbaliklah dia ke belakang. Rugilah dia di dunia dan di akhirat. [al-Hajj : 11]
Orang kita sekarang beragama sebab takut, kalau rezekinya berkurangan jika buat maksiat, tak lulus peperiksaan dan nasibnya malam. Sebab itu musim-musim peperiksaan para pelajar jadi baik dan masjid penuh. Begitu juga apabila kita nak sesuatu dari hal dunia maka kita takutlah buat dosa, mak tak izin, derhaka sebab takut akan mencacatkan harapan kita nak sesuatu dari bahagian dunia. 
Itulah perbezaan yang besar antara kita dan mereka !
Sedikit tambahan daripada saya atas tulisan ini.

Status Ustaz Emran Ahmad yang sangat menarik. Hadis dalam point nombor 1 adalah hadis yang ke-9 dalam Hadis 40 Imam Nawawi rahimahullahu taala.
Bagi sesetengah orang, hadis ini mungkin menimbulkan keraguan, kerana, ia seakan-akan melarang kita daripada bertanya. Ada satu lagi hadis yang ustaz-ustaz selalu sebut untuk digandingkan dengan hadis ini, iaitu hadis pertanyaan seorang sahabat berkenaan haji. Sahabat tersebut tanya, adakah haji perlu dilakukan setiap tahun, dan Nabi saw tidak menjawab persoalan sahabat tersebut sehingga sahabat bertanya sebanyak 3 kali.
Bagi larangan ini, ada beberapa persoalan.
Pertama: Jika melibatkan perkara-perkara wajib, maka, wajiblah si jahil bertanya. Contoh perkara yang wajib ditanya adalah seperti puasa, zakat, solat, wudu' dan lain-lain. Ini jelas di dalam Al-Quran surah An-Nahl ayat 43.
Kedua: Jika ia bertujuan untuk mendalami ilmu agama, maka, ianya fardhu kifayah. Surah Al-Taubah 122.
Ketiga: Jika ia bertanya berkenaan sesuatu yang tidak diwajibkan Allah swt ke atasnya dan ke atas orang lain, inilah yang dimaksudkan oleh hadis ini. Contohnya "bagaimana Allah swt istawa 'ala al-arsy". Contoh lain, "Apa yang malaikat jibril dan israfil sedang buat sekarang?"
Kesimpulannya, _____(sila isi tempat kosong)_____
p/s: Cuba ingat soalan-soalan yang ditanya kepada Ustaz Azhar!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan