Selasa, 18 Mac 2014

Pakcik Yang Berakhlak

Ana berjalan-jalan di Shah Alam. Melihat pemandangan. Suasana yang penuh suram dek jerebu yang melanda. Namun, perjalanan ke pejabat kedutaan tetap perlu diteruskan.

Melangkah ke stesen LRT yang agak jauh, membuatkan diri sukar untuk berlaku sopan kepada penjual tiket di kaunter. Mungkin kerana suasana rakyat Malaysia yang kurang mengamalkan adab islami, kita yang bergelumang di dalamnya, sukar sekali untuk berterusan mengucapkan terima kasih dan senyum.

Sewaktu membeli tiket di kaunter, seorang pakcik berdiri di belakang. Setelah membayar, ana bergerak ke sebelah, untuk memasukkan duit dengan lebih baik ke dalam dompet.

Pakcik ini melangkah ke kaunter dan berkata,
"Assalamualaikum adik. Apa khabar? Pakcik nak tiket ke (blah3)."

Ana secara tiba-tiba berasa seperti berada di dunia yang asing. Begitu sukar sekali mendengar ucapan salam di bumi Islam bernama Malaysia ini. Namun pakcik ini mengucapkannya dengan penuh kebiasaan.

Ana tersedar dari lamunan. Perlakuan pakcik ini membuatkan diri sedar bahawa sudah lama meninggalkan adab Islam yang selalu diperaktikkan sebelum ini di bumi asing.

Dalam susah payah, ana mengambil gambar pakcik tersebut. Moga kekal sihat pakcik!

Akan disisipkan gambar pakcik ini bila berkesempatan.